LAFC memberi Steve Cherundolo kesempatan sebagai manajer, tetapi bisakah dia berhasil di panggung yang lebih besar di MLS?

Cashback terbaik Togel Singapore 2020 – 2021. Undian terbaru lain-lain muncul diperhatikan secara berkala melewati pengumuman yg kami letakkan di situs ini, dan juga bisa ditanyakan pada operator LiveChat pendukung kami yg ada 24 jam Online dapat meladeni semua keperluan antara pengunjung. Lanjut secepatnya gabung, dan dapatkan jackpot Toto & Live Casino On the internet terbesar yang terdapat di lokasi kita.

Ada banyak contoh pemain yang terjun langsung ke manajemen setelah pensiun. Legenda Barcelona dan Spanyol Xavi mengambil alih kendali manajerial di klub Qatar Al Sadd hanya beberapa hari setelah karir bermainnya berakhir, sementara Frank Lampard mengambil pekerjaan manajerial pertamanya di Derby County 18 bulan setelah gantung sepatu. Major League Soccer juga telah melihat beberapa contoh, dengan Jason Kreis (Real Salt Lake) dan Ben Olsen (DC United) keduanya bertransisi dengan cepat ke jajaran pelatih.

Steve Cherundolo mengambil rute yang berbeda. Setelah karir bermain yang terkenal dengan tim Jerman Hannover 96 dan tim nasional pria AS, Cherundolo menghabiskan tujuh tahun untuk mendapatkan pengalaman di hampir semua tingkatan: dengan tim muda Hannover, tim U-15 Jerman, atau peran asisten pelatih dengan Hannover dan VfB Stuttgart. Sepanjang jalan, ia mendapatkan lisensi UEFA Pro yang didambakan dan musim lalu, ia mengelola afiliasi USL LAFC, Las Vegas Lights. Magang yang panjang itu terbayar Senin dengan pengumuman bahwa Cherundolo adalah manajer baru LAFC.

“Saya membuat keputusan sadar untuk membuat jalan yang panjang dan untuk benar-benar belajar dari bawah ke atas, untuk bersiap sebaik mungkin untuk hari ini ketika itu datang,” katanya. “Dan itu di sini. Saya tidak pernah memiliki garis waktu, tetapi saya juga merasa jika waktunya tepat, jika situasinya tepat, tidak akan ada keraguan. Dan di situlah kita sekarang.”

Sepintas, sepertinya Cherundolo mengambil lompatan signifikan di tangga manajerial. Rekornya tahun lalu bersama The Lights cukup rendah hati, dengan enam kemenangan dan 23 kekalahan dari 32 pertandingan untuk mencatat rekor terburuk di Wilayah Barat. Namun peran Las Vegas dalam organisasi LAFC selalu jelas — pengembangan pemain, bukan hasil — yang berarti bahwa rekor Cherundolo perlu dilihat melalui lensa itu.

– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Ada juga resume pria yang digantikan Cherundolo, Bob Bradley, yang meninggalkan Los Angeles pada akhir musim 2021 untuk mengambil pekerjaan di Toronto FC. Ketika Bradley tiba menjelang musim ekspansi LAFC pada tahun 2018, ia memiliki banyak pengalaman untuk menarik. Sebaliknya, ini adalah serangan pertama Cherundolo dalam mengelola tim utama. Ini juga bukan sembarang tim. LAFC dipandang sebagai salah satu pekerjaan teratas di liga.

Namun Cherundolo membawa serta pengalamannya sendiri, baik di AS maupun di luar negeri. Dia berpengalaman dalam melatih dan bermain. Pertanyaannya sekarang adalah apakah dia bisa sukses di panggung yang lebih besar.

“Saya pikir ini adalah transisi, pasti,” kata co-president LAFC dan GM John Thorrington. “Tapi itu adalah salah satu yang saya pikir [Cherundolo’s] latar belakang menunjukkan bahwa dia siap. Dan saya pikir, bagi kami, saya selalu melihat sejak saya mengenal Steve saat berusia 19 tahun bahwa dia memiliki pelatih kepala di masa depannya. Dan saya pikir saya bukan satu-satunya yang berpikir seperti itu. Kami merasa mengenalnya tahun lalu, dan apa yang dia tawarkan dan di mana kami berada sebagai klub, sekarang adalah waktu yang tepat untuk memberinya kesempatan itu.”

Kepribadian masing-masing Bradley dan Cherundolo, setidaknya secara lahiriah, juga tampak sangat berbeda. Bradley memancarkan intensitas sementara Cherundolo tampak lebih pendiam. Apakah perbedaannya akan terlalu mencolok?

Cherundolo, pada bagiannya, memahami bahwa kuncinya adalah menjadi orangnya sendiri, bukan murid Bradley yang murni. Keakrabannya dengan para pemain di daftar akan memberinya awal yang baik, dan perlu ditunjukkan bahwa untuk semua kesuksesan Bradley di LA, termasuk kemenangan Supporters Shield pada 2019, ini adalah tim yang gagal mencapai babak playoff musim lalu. Suara yang berbeda mungkin adalah yang dibutuhkan tim ini.

Kemampuannya untuk mengembangkan pemain juga menarik perhatian Thorrington, dan GM LAFC menunjuk perkembangan bek Mamadou Fall musim lalu sebagai contoh kemampuan Cherundolo untuk menghubungkan dan meningkatkan pemain. “Jika Anda melihat daftar kami, kami memiliki tim awal termuda di liga, dan sebagian besar dari siapa kami adalah mengembangkan pemain kami, dan membuat mereka lebih baik,” kata Thorrington. “Steve adalah spesialis dalam hal itu.”

Namun, bukan hanya manajer baru yang melakukan transisi — hal yang sama dapat dikatakan untuk daftar nama LAFC. Maestro lini tengah Eduard Atuesta telah berangkat ke klub Brasil Palmeiras. Diego Rossi siap untuk membuat pinjamannya pindah ke klub Turki Fenerbahce menjadi transfer permanen. Akuisisi bek Franco Escobar dari Atlanta dan Ismael Tajouri-Shradi dari sisi ekspansi Charlotte adalah pickup yang solid, dan penyerang Cristian Arango terkesan dengan 14 gol dalam pekerjaan sekitar setengah musim, tetapi lebih banyak yang harus dilakukan, fakta bahwa Thorrington diakui. Ada waktu untuk membuat lebih banyak gerakan, dan itu memberi Cherundolo kepercayaan diri tentang keadaan tim menuju 2022.

“Saya pikir jumlah perubahan yang kami alami benar-benar normal,” kata Cherundolo. “Inti dari tim akan kembali, jadi saya tidak berpikir kami akan membangun kembali sama sekali.”

Sebagian besar masa depan LAFC bergantung pada peran penyerang bintang Carlos Vela. Opsi kontrak mantan pemain internasional Meksiko itu diambil, tetapi itu hanya berlangsung hingga Juni. Pertanyaan tentang masa depan Vela setelah itu adalah pertanyaan terbuka, seperti sejauh mana Cherundolo dapat mengandalkannya. Thorrington terdengar seperti pria yang rencana jangka panjangnya termasuk MVP MLS 2019.

“Saya pikir percakapan antara Steve dan Carlos sangat menggembirakan,” kata Thorrington. “Itu sudah terjadi. Bagian dari proses kami, dengan [candidates] adalah, ‘Peran apa yang Anda pikirkan untuk Carlos?’ Carlos adalah bagian penting tentang siapa kita dan akan menjadi apa kita. Dan itu informatif bagi kami untuk mendengar rencana yang dimiliki berbagai kandidat ini untuk Carlos. Percakapan saya dengan Carlos, percakapan Steve dengan Carlos, saya pikir telah [Vela] sangat bersemangat tentang peran yang telah direncanakan Steve untuknya.”

Karier Cherundolo telah membuatnya menarik pengalaman dari beberapa manajer yang menarik. Selain Bradley, ada manajer baru Manchester United Ralf Rangnick, yang menangani Hannover dari 2001 hingga ’04. Tapi Cherundolo juga memuji kursus lisensi UEFA Pro dengan membantu membentuknya sebagai manajer.

“Ini adalah proses panjang untuk mengembangkan filosofi Anda sendiri,” kata Cherundolo tentang kursus tersebut. “Dan jelas, ada pengaruhnya. Proses melaluinya sendiri, bagi saya, sangat menantang, tetapi juga, pada akhirnya, sangat bermanfaat, karena Anda mengenal diri sendiri, saya pikir lebih baik, dan apa yang benar-benar Anda yakini, dan mendapatkan semua itu di atas kertas dan memastikan semuanya masuk akal.”

Apa filosofi Cherundolo? “Kami akan mencoba untuk proaktif, seimbang, dan terus-menerus membuat keputusan yang baik, tetapi pada waktu yang tepat, juga menjadi eksplosif dan berbahaya,” katanya. “Jadi [it’s] mengenali di mana kami berada di lapangan dan di fase permainan apa kami berada dan untuk memastikan Anda membuat keputusan yang baik. Semakin banyak keputusan bagus yang bisa Anda buat selama 90 menit, peluang memenangkan pertandingan akan meningkat.”

Dalam waktu kurang dari dua bulan, Cherundolo akan mempraktikkan teorinya. Setelah tujuh tahun, dia bertaruh itu akan sepadan dengan penantiannya.